Sabtu, 01 Juni 2013

TUGAS KIR

pesawat ringan tanpa awak
IlmuPengetahuan.Org – Sejak 10 tahun yang lalu, pengembangan pesawat tanpa awak sudah dilakukan oleh Badan Pengkajian dan Penerapan Teknologi (BPPT) dan Lembaga Penerbangan dan Antariksa Nasional (Lapan). Memasuki tahun ini, riset penerbangan di Lapan sendiri sudah tahap pembuatan prototipe pesawat tanpa awak. Pesawat ini nantinya dapat digunakan untuk tujuan pemantauan kondisi bencana seperti, bencana alam, kebakaran hutan, serta pemetaan rupa bumi. Selain lembaga-lembaga tersebut di atas, pengembangan pesawat tanpa awak ini juga melibatkan Direktorat Jenderal perhubungan Udara Kementerian Perhubungan. Kerjasama antara pihak-pihak terkait sudah disepakati akhir bulan April lalu.
quadcopter teknik ugm
Beberapa pesawat tanpa awak pun sudah berhasil dikembangkan di Indonesia, seperti pesawat intai tanpa awak yang disebut Lapan SUAV-01 yang digunakan untuk tujuan pemantauan. Pesawat ini telah diuji coba untuk memotret kondisi Gunung Merapi pada ketinggian 2000 meter. Selain pesawat tersebut ada juga pesawat BPPT01A-200-PA7 yang diberi nama “Wulung” yang akan diproduksi berjumlah 3 unit untuk memenuhi kebutuhan kementrian Pertahanan. Pesawat tanpa awak ini akan digunakan untuk pengawasan transportasi, SAR, penelitian atmosfer, dan pengamatan vegetasi daerah kritis. Pengembangan pesawat ringan tanpa awak juga dilakukan oleh beberapa perguruan tinggi, seperti UGM, ITB, dan ITS.
Rancangan dari Fakultas Teknik UGM misalnya, mengembangkan UAV model Quadcopter. Pesawat yang berjenis helikopter ini mempunyai 4 baling-baling yang bisa terbang kesegala arah bergerak secara horizontal dan vertikal dan dapat menjangkau ke berbagai sudut. Pesawat UAV UGM telah melakukan ujicoba memantau Candi Borobudur pasca erupsi Gunung Merapi tahun 2010. Dibekali sistem pemodelan citra berbasis fotogrametri, pesawat ini mampu mengambil gambar objek dengan resolusi 10 sampai 30 cm. Untuk pemotretan seluruh area Candi Borobudur, cukup dengan 4 sampai 6 foto.
lapan surveillance aircraft (LSA)
Akhirnya setelah menghasilkan prototipe pesawat nirawak, lapan melangkah lebih maju dengan mengembangkan pesawat ringan  generasi kedua yang disebut Lapan Surveillance Aircraft (LSA). Pesawat ini nantinya dapat mengangkut 2 awak. Menurut Kepala Pusat Teknologi Penerbangan Lapan, Rika Andiarti, LSA nantinya akan digunakan untuk mengumpulkan data verifikasi dan validasi data satelit. LSA sangat efisien, karena dapat memantau lebih cepat ketimbang dengan satelit, yang harus menunggu hasil data sekitar 16 hari. Dalam pengembangan pesawat LSA, lapan bekerjasama dengan Universitas Teknik Berlin.

0 komentar:

Poskan Komentar